Venue Teater Musik Antique D’Orange Yang Bersejarah

Venue Teater Musik Antique D’Orange Yang Bersejarah – Sebuah bukti luar biasa akan kejayaan Kekaisaran Romawi, Teater Oranye Romawi Kuno, yang terdaftar sebagai situs warisan dunia oleh UNESCO, adalah teater Romawi yang paling terpelihara dengan baik di seluruh Eropa.

Venue Teater Musik Antique D’Orange Yang Bersejarah

thesunrunner – Dibangun di bawah pemerintahan Kaisar Augustus pada abad ke-1 M, itu adalah yang pertama dari jenisnya di Prancis. Masih hari ini, pengunjung akan dikejutkan oleh kemegahan fasad, atau postcænum yang mengesankan.

Baca Juga : Tempat Konser Terbuka Epik Yang Layak Dikunjungi

Dengan panjang 103 meter, tebal 1,80 meter, dan tinggi 37 meter, Raja Louis XIV menyebutnya sebagai “tembok terindah di seluruh kerajaanku”. Relatif keras, bagian atas dinding menyajikan deretan corbels. Di bagian tengah, fasad tidak memiliki ornamen. Di tingkat jalan, ada tiga pintu di dinding yang dipisahkan oleh lengkungan: pintu kerajaan dan pintu tamu, ketiganya mengarah langsung ke panggung.

Diciptakan dengan gagasan menyebarkan budaya Romawi dan menjauhkan pikiran penduduk dari gagasan kerusuhan politik, interior teater, cavea, dapat menampung hingga 9.000 penonton, duduk sesuai dengan status sosial mereka. Tepat di atas lubang orkestra berbentuk setengah bulan, baris pertama kursi disediakan untuk Equites, atau ksatria. Pedagang dan warga Romawi mengambil tempat duduk mereka di barisan tengah. Barisan kursi tertinggi (dan paling pusing) diserahkan kepada pelacur dan budak.

Mungkin panggung itu sendiri adalah bagian paling luar biasa dari teater. Membentang lebih dari 61 meter, setinggi satu meter dari tanah. Di belakangnya, dinding panggung, atau scaenae frons, menjulang 37 meter, masih pada ketinggian aslinya. Berbeda dengan teater lainnya, dindingnya cukup rumit, dengan kolom, jalur, dan relung yang dulunya dihiasi dengan mosaik dan patung marmer berwarna-warni.

Relung tengah masih menyimpan patung setinggi 3,5 meter yang mewakili Augustus tetapi diyakini sebagai pemugaran patung Apollo, dewa seni dan musik. Ditinggalkan pada Abad Pertengahan karena Gereja menganggap drama itu terlalu tidak bermoral teater berfungsi sebagai struktur pertahanan dan sebagai tempat perlindungan bagi penduduk selama banyak perang selama berabad-abad, bahkan menjadi terbebani dengan rumah-rumah.

Pemugarannya dilakukan pada tahun 1825 di bawah naungan Prosper Merimee, direktur Monumen Bersejarah pada saat itu. Pada tahun 1869, teater mulai menampilkan “Fêtes Romaines” dan beberapa aktor terbesar dalam teater klasik Prancis muncul di sana, termasuk Sarah Berhnardt dalam Phedre pada tahun 1903. Festival ini kemudian berganti nama menjadi “Choregies d’Orange” (the nama berasal dari pajak yang dikenakan pada orang Romawi kaya untuk membiayai produksi teater) dan pada tahun 1969 mengadopsi program murni opera. Setiap musim panas, nama-nama besar dalam opera bernyanyi di tempat yang agung dan bersejarah ini.

The Roman Theatre of Orange telah terdaftar oleh UNESCO sebagai situs warisan dunia sejak 1981. Sejak 2007, klasifikasinya termasuk Bukit Saint Eutrope. Dari atas bukit ini Anda dapat melihat interior teater dari atas. Senang mengetahui jika Anda tidak mampu membayar harga kursi, cukup mahal, untuk salah satu pertunjukan! Teater Romawi awal sebagian besar dibangun dari kayu dan dimaksudkan sebagai struktur sementara. Pada tahun 55 SM Pompey memiliki teater batu yang dibangun di kota asalnya Roma, dan setelah itu teater Romawi yang megah (dan permanen) tersebar luas.

Teater Oranye dibuat di bawah pemerintahan Augustus , dan diyakini sebagai salah satu teater pertama di wilayah Prancis modern ini. Salah satu bagian paling ikonik dari struktur ini adalah fasad eksterior yang megah , yang berukuran panjang 103 meter (338 kaki) dan tinggi 37 meter (121 kaki). Awalnya, ada atap kayu di seberang teater untuk melindungi penonton dari kondisi cuaca yang tidak menguntungkan.

Ada bukti di dinding yang menunjukkan bahwa, di beberapa titik, atapnya hancur dalam kebakaran. Meskipun relatif jarang dalam dekorasi dan hiasan, dinding tiga lantai memberikan tampilan yang sangat kuat ke seluruh bangunan. Tiga pintu utama di tingkat pertama fasad terbuka langsung ke panggung di dalam teater, yang dapat menampung 5.800 hingga 7.300 (hari ini, banyak tempat duduk telah direkonstruksi untuk memastikan keamanan wisatawan dan penonton).

Panggung, yang panjangnya 61 meter (200 kaki) dan ditinggikan sekitar satu meter dari tanah, ditopang oleh tembok setinggi 37 meter (121 kaki) yang tingginya telah dipertahankan sepenuhnya. Dinding ini sangat penting untuk teater, karena membantu memproyeksikan suara ke banyak penonton. Dinding, juga dikenal sebagai scaenae frons , adalah satu-satunya permukaan yang didekorasi secara arsitektural di seluruh teater. Awalnya dihiasi dengan mosaik marmer dengan berbagai warna, beberapa kolom dan jalur, dan patung-patung yang ditempatkan di relung .

Relung tengah berisi patung kaisar Augustus setinggi 3,5 meter (11 kaki), meskipun kemungkinan besar ini adalah restorasi patung asli Apollo , dewa musik dan seni. Pintu tengah, di bawah relung yang berisi patung ini, disebut Pintu Kerajaan, atau valva regia. Pintu ini hanya digunakan oleh aktor utama yang paling penting untuk masuk dan keluar panggung. Di atas pintu ada dekorasi yang dihiasi dengan centaur , yang tidak lagi ada di sana tetapi dipajang di seberang jalan di Orange Museum (sayangnya hanya sisa-sisa yang tersisa). Panggung ditutup dengan platform modern ketika teater mulai digunakan kembali untuk opera dan pertunjukan lainnya.

Penggunaan teater saat ini

Selama Abad Pertengahan , sekitar abad ke-12, Théâtre d’Orange digunakan oleh gereja dan perusahaan sandiwara untuk menyelenggarakan pertunjukan. Pada abad ke-16 tradisi ini berhenti sekali lagi ketika kota itu dijarah selama Perang Agama Prancis . Sebagian besar penduduk pergi, dan butuh waktu hingga abad ke-19 untuk mengembalikan teater ke tujuan aslinya. Saat ini, Théâtre d’Orange dianggap sebagai teater Romawi yang paling terpelihara di seluruh Eropa. Dikelola oleh Culturespaces, sebuah organisasi yang juga mengelola situs budaya terkait lainnya di area tersebut, seperti Orange Museum dan Triumphal Arch, di antara situs-situs lain di Prancis Selatan.

Upaya pelestarian yang luar biasa ini memungkinkannya untuk digunakan tidak hanya sebagai situs bersejarah tetapi juga sebagai tempat konser dan pertunjukan teater. Festival besar pertama yang diadakan di teater pada tahun 1869 setelah restorasi dimulai disebut “Festival Romawi”. Festival ini berkembang menjadi festival tahunan yang disebut Chorégies (lihat di bawah). Acara multimedia dekaden ini menarik ribuan pengunjung dari seluruh dunia. Selama sisa tahun, Théâtre d’Orange adalah daya tarik wisata utama. Wisatawan dapat berjalan melalui teater utama dan kamar serta koridor di sekitarnya sambil dipandu oleh pemandu audio.

Selama abad ke-19 teater perlahan mulai memulihkan kemegahan aslinya, karena upaya Prosper Merimee , yang kemudian menjabat sebagai direktur “Monumen Historiques.” Di bawah arahannya, pekerjaan restorasi dimulai pada tahun 1825 dan pada tahun 1869 teater menjadi rumah dari “Festival Romawi” yang merayakan kejayaan Roma dan termasuk pertunjukan opera Méhul , Joseph . Di bagian akhir abad ini, semua pemain utama panggung klasik Prancis muncul di festival Oranye, termasuk Sarah Bernhardt yang memainkan “Phèdre” pada tahun 1903.

Pada akhir abad ini, kursi berjenjang dipulihkan, sebuah cerminan dari proses birokrasi. Pada tahun 1902 festival ini diberi nama baru, “Choregies”, direncanakan sebagai festival musim panas tahunan. Nama tersebut berasal dari pajak yang dikenakan pada orang Romawi yang kaya untuk membayar produksi teater. Sampai tahun 1969 Chorégies terdiri dari drama, bergantian dengan karya musik, opera dan simfoni. Namun, setelah tanggal itu, Orange hanya menjadi festival opera dan pertunjukan teater dilakukan di Avignon. Pada tahun 1981 UNESCO mendeklarasikan teater sebagai Situs Warisan Dunia .