Desert Hearts Festival 2022 di Lake Perris, California!

Desert Hearts Festival 2022 di Lake Perris, California! – Perjalanan yang panjang dan liar untuk mencapai momen ini! Ini tidak hanya menandai awal dari babak baru perjalanan Desert Hearts, tetapi juga menandai Peringatan 10 Tahun keluarga Desert Hearts. Dari pesta pemberontak pertama kami di Gurun Mojave hingga perbukitan yang tertutup salju di Apple Valley dan sekitarnya, keluarga ini telah membuktikan berkali-kali bahwa kita semua adalah satu. Melalui suka dan duka, kita di sini untuk satu sama lain dan kita selamanya tangguh. Kami adalah penyatuan semua hal House, Techno, & Love. Etos kita untuk menciptakan sebanyak mungkin cinta dan energi positif di dunia ini hidup dalam diri kita masing-masing. Jalan untuk mencapai momen ini tidak mudah, atau jelas, atau glamor, tetapi kami berhasil… dan kami berhasil bersama.

Desert Hearts Festival 2022 di Lake Perris, California!

thesunrunner.com – Dengan itu, kami sangat senang mengumumkan Desert Hearts Festival 2022, 28 April – 2 Mei, akan berlangsung di rumah baru kami yang indah di Lake Perris, California! Kami menghabiskan dua tahun terakhir mencari tempat yang sempurna untuk menyatukan kembali keluarga kami & merayakan dekade terakhir House, Techno, & Love. Kami senang menjamu Anda di lokasi yang luar biasa ini di mana kami akan dapat melanjutkan semua tradisi favorit kami yang membuat Desert Hearts begitu unik.

Kami tahu beberapa dari Anda mungkin merasa sakit hati saat kami mengucapkan selamat tinggal pada lokasi transformasi Reservasi Indian Los Coyotes. Beberapa kenangan terbaik dalam hidup kita tercipta di antara pohon-pohon itu, di bawah bintang-bintang itu, dan di bawah cahaya hijau terang yang menyala di langit pada tahun 2016 (ada yang pernah tahu apa itu?). Los Coyotes akan selamanya dihargai karena memberikan momen magis yang tak terlupakan dalam waktu, tetapi sekarang kami menulis bab berikutnya.

Perubahan itu baik, perubahan tidak bisa dihindari, perubahan memberikan ruang bagi kenangan baru untuk dibuat. Terletak di gurun California Selatan kurang dari dua jam dari Los Angeles dan San Diego, Danau Perris adalah oasis yang akan menjadi tuan rumah Peringatan 10 Tahun Desert Hearts. Satu Panggung, Satu Getaran, dan Musik Nonstop. Kami tidak ingin memberikan terlalu banyak, tetapi yakinlah tempat ini adalah kanvas terbuka dengan lebih banyak fasilitas daripada yang pernah kami bayangkan termasuk tempat perkemahan premium, kamar mandi dengan pancuran, lantai dansa rumput tak berujung, pantai terbesar yang pernah kami lihat , dan oh ya, sekarang kami memiliki danau dengan akses berenang untuk pesta siang hari. 10 tahun momentum akan segera dilepaskan!

Ini membawa kita ke poin berikutnya dari pesan ini: TERIMA KASIH banyak untuk Anda semua yang telah memegang tiket Festival Hati Gurun sejak tahun 2020! Kami tidak melupakanmu! Kami merasa sangat istimewa bahwa begitu banyak dari Anda telah memegang tiket Anda dengan itikad baik selama dua tahun terakhir dan kami berjanji bahwa itu sepadan! Semua General Admission, Early Arrival, Car Camping Pass, & RV Camping Pass akan ditransfer langsung ke Desert Hearts Festival 2022! Anda tidak perlu melakukan apa pun. Tunggu saja email dari TIXR dengan kredensial Anda

Kembalinya festival Desert Daze ke Danau Perris terasa akrab tetapi berbeda

Pada Jumat malam, sekelompok teman berbaring di sofa yang ditempatkan di sepanjang garis pantai berpasir di Danau Perris. Di rerumputan yang berdekatan, sekelompok kecil orang duduk di atas handuk dan selimut pantai saat mereka menonton pertunjukan dari artis-artis seperti The War on Drugs, DIIV dan Ty Segall pada malam pembukaan festival Desert Daze selama tiga hari.

Di dekatnya, dua orang wanita menaiki patung sapi bermotif sapi hitam putih di bibir pantai yang berbentuk seperti topi plastik yang dikenakan oleh band Devo. Pada tahun 2019, karya seni itu berwarna merah cerah sebagai aksesori band yang paling dikenal saat grup tampil di festival.

Baca Juga : Acara Festival Musik serta Seni DiLembah Coachella

Sama seperti patung itu, festival Desert Daze 2021 tampak akrab tetapi mengambil bentuk yang berbeda karena pandemi coronavirus, karena penyelenggara merencanakan versi yang lebih kecil dari acara tersebut, yang terjadi pada 12-14 November di Area Rekreasi Negara Bagian Danau Perris

Peserta harus menunjukkan bukti vaksinasi atau tes COVID-19 negatif sebelum memasuki area festival, yang memiliki tapak lebih kecil dan menampilkan satu panggung, bukan beberapa pilihan yang biasanya ditawarkan Desert Daze.

“Ini seperti Desert Daze awal,” kata Julie Edwards Pirrone, drummer Deap Vally, dalam sebuah wawancara setelah pertunjukan matahari terbenam grup tersebut. Edwards Pirrone juga membantu mengatur Desert Daze dengan suaminya Phil Pirrone di tahun-tahun sebelumnya.

Mendaftar untuk buletin Festival Pass kami. Apakah Anda seorang Coachella lifer atau lebih suka menonton dari jauh, dapatkan kiriman mingguan selama musim festival musik California Selatan. Berlangganan di sini.

Desert Daze yang asli adalah serangkaian pertunjukan selama beberapa hari, dengan band-band tampil di ruang dalam dan luar ruangan di Palm Springs. Selama sembilan tahun, acara tersebut berkembang dan menjadi lebih seperti pengaturan festival musik tradisional dengan para pemain di berbagai panggung.

Satu panggung besar di acara tahun ini menjadi tuan rumah sekitar dua lusin aksi total selama tiga hari, sekitar seperempat dari jumlah biasanya artis di Desert Daze, termasuk Devendra Banhart dan Kamasi Washington pada hari Sabtu dan Japanese Breakfast dan Toro Y Moi pada hari Minggu.

“Di satu sisi, itu bagus karena Anda tidak bersaing dengan suara panggung lain,” Lindsey Troy, vokalis dan gitaris Deap Vally, mengatakan setelah set band.Versi yang diperkecil juga datang dengan manfaat bagi penggemar seperti Corbin Percy, yang menghadiri Desert Daze keempatnya selama akhir pekan.

“Ini kesempatan bagus untuk melihat semua aksinya,” kata warga San Clemente itu. “Di masa lalu, Anda harus mengatur waktu antara apa yang ingin Anda lihat dan hal-hal baru yang Anda alami.”Dengan pandemi menekan tombol jeda pada festival musik, kesempatan untuk kembali ke perasaan yang lebih intim telah muncul kembali ketika industri musik live menavigasi normal baru. Untuk penyelenggara Desert Daze, itu termasuk membatasi kapasitas.

 “Saya bertanya-tanya mengapa tidak banyak orang, tetapi saya tidak keberatan. Saya lebih suka itu,” kata Nick Dolezal dari Corona. “Kami tidak melakukan banyak festival, tetapi jika seperti ini terus-menerus, saya akan kembali.”Namun, suasana santai itu tidak sesuai dengan beberapa tindakan.“Saya sedikit kecewa melihat betapa tenangnya semua orang selama Ty Segall,” kata Allison Bailey dari Newport Beach. “Saya ingin melihat orang kehilangan akal.”

Namun, banyak getaran dan pemandangan Desert Daze dari tahun-tahun sebelumnya hadir. Masih ada seni interaktif, beberapa di antaranya kembali, dan seorang pria benar-benar melakukan crowdsurfing di atas papan selancar selama set Segall. Dan masih ada banyak tarian.“Rasanya berbeda dan lebih kecil, tetapi saat ini, orang-orang tampaknya bersyukur memilikinya,” kata Troy. “Ini segue yang bagus.”

Festival Udara Gurun Peresmian Ditetapkan untuk Palm Springs, CA Desember Ini

Gurun California akan menjadi hidup pada bulan Desember ini dengan musik dan petualangan ketika Desert Air membawa keajaibannya ke Palm Springs, menampilkan bakat dari beberapa bintang musik elektronik internasional paling cemerlang, termasuk Dixon, The Martinez Brothers, Peggy Gou, DJ Koze, dan banyak lagi. Dibawa ke kehidupan oleh penyelenggara seri konser yang berbasis di California Splash House dan Goldenvoice, acara perdana dua hari akan berlangsung 10 dan 11 Desember di Palm Springs Air Museum, salah satu tempat terbuka paling tidak biasa di Amerika Utara.

Dengan Pegunungan Sanjacito yang megah sebagai latar belakang, orang-orang yang bersuka ria dapat menari sepanjang malam dengan kreasi sonik dari DJ terkenal dan pendatang baru musik bawah tanah yang bergabung dengan headliner festival, termasuk Moodymann, Channel Tres, Jayda G, TSHA, Chloé Caillet, Perel, Chris Stussy, Patrick Holland, dan Kolektif Mason.

Sesuai dengan pelarian gurun, peserta akan mendapatkan kenyamanan akomodasi bergaya resor dan lokasi yang terletak hanya beberapa menit dari jantung Palm Springs. Harapkan pertemuan peserta yang berpikiran sama di hotel mitra paket Desert Air The Saguaro dan Renaissance. Harga tiket GA mulai dari $130 ditambah biaya tiket. Tiket VIP mulai dari $230 ditambah biaya tiket. Paket hotel mulai dari $750 untuk dua orang, $1050 untuk empat orang. Paket termasuk akomodasi dua malam plus tiket Desert Air.

Protokol kesehatan dan keselamatan Covid akan diberlakukan, termasuk bukti vaksinasi untuk memasuki venue. Kebijakan dan mandat dapat berubah berdasarkan keadaan yang berkembang. Untuk daftar lengkap protokol keselamatan, kunjungi situs web acara. Untuk informasi lebih lanjut tentang festival dan cara membeli paket atau tiket masuk, klik tautan di bawah ini.

Legenda berkumpul untuk festival musik California Desert Trip

Enam artis rock and roll paling ikonik dan berpengaruh di dunia akan tampil selama tiga malam di California minggu ini di Desert Trip, festival yang ditunggu-tunggu dengan skala yang tak tertandingi.

Serangkaian pertunjukan besar dua akhir pekan ini akan menampilkan barisan legendaris, dengan pasangan seperti The Rolling Stones/Bob Dylan (16 Oktober), Paul McCartney/Neil Young (8/17) dan Roger Waters/The Who (Oktober 9/18).

Konser akan berlangsung di Indio, California — juga menjadi tuan rumah Festival Musik dan Seni Coachella yang terkenal — di Empire Polo Club.

Billboard melaporkan bahwa kedua akhir pekan untuk Desert Trip — 9-11 Oktober dan 16-18 Oktober — terjual habis masing-masing dalam waktu kurang dari tiga jam. Pendapatan kotor box office yang dihasilkan diperkirakan mencapai $150 juta, tertinggi yang pernah ada untuk sebuah seri konser. Tempat tersebut memiliki 35.000 kursi premium yang dipesan ($1.599, $999, atau $699) dan 35.000 kursi umum, dengan harga $399, setara dengan harga Coachella (kedua festival tersebut diproduksi oleh perusahaan yang sama, Goldenvoice).

Festival ini menawarkan fasilitas progresif, seperti toilet netral gender serta pilihan makanan vegetarian, vegan, dan halal, di antara 100 penjual makanan dan minumannya.

Goldenvoice telah mengirimkan perlengkapan selamat datang untuk pengunjung festival, termasuk “penampil slide 3-D tipe Viewmaster dengan dua set slide melingkar yang akan terlihat akrab bagi banyak baby boomer yang akan menjadi salah satu konstituen utama konser. ,” tulis LA Times.

Berkemah di tempat di Desert Trip memberikan kenyamanan konser proksimal serta akses ke aktivitas (pinball arcade, kasino, pusat pijat, Pilates). Berkemah, buka dari Kamis pagi sampai Senin pagi, hanya tersedia untuk pemegang tiket tiga hari, dengan ketentuan untuk mandi gratis, kehadiran medis 24 jam, stasiun pengisian daya ponsel, toko serba ada yang lengkap, tenda barang dagangan, dan – tukang kunci situs, dan antar-jemput gratis menuju supermarket.

Bersamaan dengan pertunjukan langsung adalah Pengalaman Fotografi Perjalanan Gurun. Digantung di tenda besar, akan ada lebih dari 200 gambar yang menampilkan musisi yang tampil di tagihan: foto yang melambangkan masa muda, ketenaran, gaya, dan daya tarik seks mereka. Dilucuti dari kecerdasan pemotretan selebriti hari ini, visual vintage “mewakili puncak fotografi rock dari era sebelum musisi mempertahankan persona publik yang dikendalikan dengan hati-hati,” catat situs web Desert Trip.

Para fotografer termasuk, antara lain, Michael Cooper (inspirasi untuk film Michelangelo Antonioni “Blow-Up” dan juru lensa di balik sampul album “Sgt. Pepper’s Lonely Hearts Club Band”), Bob Gruen (fotografer pribadi John Lennon dan Yoko Ono, yang mengambil foto terkenal eks-Beatle mengenakan t-shirt New York City-nya), dan Ethan Russell (yang memotret sampul album untuk The Beatles, The Rolling Stones, dan The Who).