Tempat Konser Terbuka Epik Yang Layak Dikunjungi

Tempat Konser Terbuka Epik Yang Layak Dikunjungi – Band favorit Anda akhirnya melakukan tur. Dan meskipun yakin, Anda bisa menangkap mereka di arena lokal, mengapa tidak menjadikannya pesta penuh semangat, petualangan sekali seumur hidup? Ya, kita berbicara tentang tempat terbuka di mana Ibu Pertiwi adalah bagian dari kemacetan,

Tempat Konser Terbuka Epik Yang Layak Dikunjungi

thesunrunner – di mana akustik alami menggabungkan sistem suara mewah, di mana bintang dan langit biru yang luas menambah suasana santai. Jika Anda melihat akting di salah satu dari ini, itu bukan konser biasa. Ini adalah 10 teater luar ruang yang layak dikunjungi, di mana Anda dapat mengguncangnya secara alami, dan lingkungan yang spektakuler adalah bagian dari pertunjukan.

Baca Juga : Lokasi KOnser Bersejarah Romawi Les Arenes De Nimes

Red Rocks, Morrison, Colorado

Ini telah menjadi tempat sejak 1906, tetapi pada tahun 1983, ketika Bono yang melambai-lambaikan bendera dengan mencolok meneriakkan “Minggu Berdarah Minggu” di atas batu pasirnya yang berwarna merah, amfiteater luar ruangan ini di dekat Morrison, Colorado, menjadi seperti Tempat Suci. Cawan arena untuk pemain. Dimiliki oleh kota Denver, Red Rocks menawarkan pertunjukan keindahan alam dan akustik sempurna yang membuat Anda yakin bahwa Tuhan sendiri yang meninggalkan bebatuan megah itu dalam posisi yang tepat karena dia mencintai kita dan ingin kita mengalami kekaguman.

Cerita adalah legenda tentang duduk di salah satu dari 9.450 kursi itu dan menyaksikan bulan purnama terbit di belakang panggung atau awan yang terbelah untuk mengungkapkan pelangi yang terbentuk sepenuhnya pada saat yang tepat. Pertunjukan rock, menyanyikan lagu akustik dari Pink Floyd “Wish You Were Here.” The Beatles, dalam satu-satunya penampilan mereka di AS yang tidak terjual habis, adalah yang pertama naik ke panggung setelah dipasang dan dibangun kembali untuk konser rock. Sejak itu, semua orang dari Jimi Hendrix, Steve Martin (bagian kedua dari A Wild and Crazy Guy -nyaalbum diproduksi di sana pada tahun 1978), dan Jethro Tull telah tampil di sini.

Dalhalla, Swedia

Ruang menakjubkan di dekat Rattvik (perjalanan kereta selama 3,5 jam dari Stockholm ) ini memiliki “arsitektur” dan akustik yang hampir sempurna berkat meteorit yang membentuk Danau Siljan sekitar 360 juta tahun yang lalu. Teater itu sendiri diukir dari tambang batu kapur abad ke-20 dengan dinding batu vertikal yang memberikan suara bebas gema dan kebisingan sekitar nol.

Karena berada di atas danau, pengunjung konser dapat berenang (penampil juga dikenal suka berenang) dan minum langsung dari airnya yang murni. Dalhalla menyelenggarakan 20 hingga 25 acara setiap musim panas. Bjork, Kris Kristofferson, dan Deep Purple ada di tagihan pada tahun 2018, tetapi opera (mantan penyanyi opera menemukan tambang yang ditinggalkan pada tahun 1991) adalah tempat tempat konser yang unik ini benar-benar bersinar.

Théâtre Antique D’Orange, Provence, Prancis

Ikon berusia 2.000 tahun ini, Situs Warisan Dunia UNESCO, patut dikunjungi baik band favorit Anda bermain di sini atau tidak. Seluruh sejarah Kekaisaran Romawi, yang dirinci dalam program audio 80 menit (bahkan ada perburuan harta karun untuk anak-anak) tersedia setiap hari. Dulu, teater besar ini, yang dibangun oleh Augustus, Kaisar Romawi pertama, menyediakan juggling, pantomim, puisi, dan akrobat gratis sepanjang hari untuk mengalihkan perhatian penduduk setempat pada abad ke-1 M dari sikap politik.

Louis XIV masih membual tentang tembok empat lantainya 1.600 tahun kemudian, dan ketika Prancis menggelar versinya sendiri dari Woodstock pada tahun 1975, teater Romawi yang paling terpelihara di Eropa adalah pilihan yang jelas. Hari ini, Théâtre D’Orange, juga disebut Teater Romawi Oranye, menyelenggarakan konser, pertunjukan teater, dan festival opera musim panas tahunan,Les Chorégies d’Orange .

Amfiteater Supernatural Meredith, Australia

Mungkin itu adalah “kebijakan no d*ckhead” yang diposting. Atau berkemah bebas di bawah bintang-bintang. Atau tidak adanya sponsor komersial sama sekali. Tapi Amfiteater Supernatural Meredith, rumah bagi dua festival musik tahunan, terjual habis berbulan-bulan sebelum perayaan funky dimulai.

Panggung ini terletak di hutan pohon gum hantu, spesies asli Australia yang terkenal dengan kulit kayu putihnya yang seperti hantu, di tepi perkebunan Nolan sekitar 60 mil dari Melbourne . Seperti yang dikatakan oleh seorang reguler (beberapa yang tidak pernah melewatkan pertunjukan sejak dimulai pada tahun 1991), “ini adalah campuran ajaib dari musik, alam, dan kemanusiaan yang aneh dan indah.” Oh ya, dan selalu ada footrace telanjang di hari Minggu.

Gorge Amphitheatre, Lembah Sungai Columbia, Washington

Dave Matthews Band, Phish, dan Pearl Jam hanyalah beberapa dari band “rumah” di arena terbuka berkapasitas 20.000 kursi ini di mana suara, alih-alih dibelokkan atau diserap oleh atap, bangku, dan lantai beton, bergema di latar belakang ngarai sungai Karena jaraknya yang baik selama dua setengah jam berkendara dari Seattle dan Spokane, Gorge menawarkan kepada penonton konser berbagai pilihan berkemah après mulai dari yang biasa-biasa saja hingga glamping kelas atas. Panggung yang bertengger di tebing terjal yang megah, mengingatkan kita bahwa Ibu Pertiwi pantas mendapatkan kata terakhir dalam hal suasana dan akustik.

Kastil Slane, Irlandia

Kastil abad ke-18 yang menghadap ke Sungai Boyne ini memberi arti baru pada istilah rock royalty . Sejak tahun 1981, Slane telah menyelenggarakan konser dengan musisi papan atas seperti David Bowie, Bruce Springsteen, Bob Dylan, The Rolling Stones, Neil Young, Guns N’ Roses, Red Hot Chili Peppers, Eminem (yang secara kontroversial membatalkan pertunjukan Slane pertamanya ke masuk rehabilitasi narkoba) dan, tentu saja, U2, yang bahkan tinggal di sini untuk menulis dan merekam album mereka, The Unforgettable Fire . Halaman kastil yang miring membentuk mangkuk alami yang dapat menampung hingga 100.000 orang. Pada tahun 2016, Slane Castle mulai menyuling dan menjual wiski Irlandia tiga kaleng khasnya sendiri, memberinya lebih banyak cap rock and roll.

Auditorium Parco della Musica, Roma

Serahkan pada arsitek Renzo Piano untuk membuat kompleks musik yang menonjol di kota yang telah memiliki Colosseum , Pantheon , dan Vatikan . Arsitek legendaris menciptakan “Kota Musik” yang sempurna secara akustik dengan tiga ruang konser dalam ruangan dan amfiteater marmer terbuka yang meniru ruang pertunjukan Yunani dan Romawi kuno. Seperti yang sering terjadi di Roma, sisa-sisa arkeologis ditemukan selama konstruksi, jadi Piano, dengan cepat berdiri, menambahkan sebuah museum kecil untuk artefak abad ke-6 SM. Dalam beberapa tahun setelah peresmiannya pada tahun 2002, Parco della Musica menjadi fasilitas musik yang paling banyak dikunjungi di Eropa.

Teater Yunani, Los Angeles

Sulit dipercaya bahwa tepat di tengah kota terbesar kedua di Amerika Serikat, Anda dapat menikmati pegunungan, hutan, ngarai, dan bintang sambil menari bersama 5.800 teman terdekat Anda. Teater Yunani di Griffith Park terasa intim, terutama dibandingkan dengan Hollywood Bowl besar dengan 17.500 kursi , 4 mil ke barat.

Arena tercinta ini adalah hadiah Natal tahun 1912 dari pemilik tanah kaya Griffith J. Griffith, yang menyumbangkan 3.000 hektar untuk membangun sebuah taman kota dan terus menggunakan jutaan dolar untuk membangun tempat bergaya Yunani ini (1930), yang hanya menuruni bukit dari tempat lain. hadiah, Observatorium Griffith. Itu terbukti menjadi langkah PR yang cerdas, karena dia baru saja dibebaskan dari penjara karena menembak wajah istrinya (dia selamat). Musisi dari Elton John, Janet Jackson, Maroon 5, Neil Diamond, dan Radiohead, untuk beberapa nama, tidak menentangnya.

Felsenreitschule, Salzburg, Austria

Tidak mengherankan bahwa kota yang memberi kami Mozart juga akan memberi kami gedung konser yang tak ada bandingannya. Dan, ya, namanya (bagi yang tidak mengerti bahasa Jerman) sebenarnya berarti sekolah berkuda . Tiga abad yang lalu, seorang uskup agung memperkirakan bahwa lubang yang tersisa dari penggalian batu untuk katedral Salzburg akan menjadi sekolah berkuda yang sempurna bagi prajurit berkudanya ia juga menggunakannya untuk berperang melawan hewan liar.

Saat ini, panggung batu dan tingkatan batunya digunakan untuk tujuan yang lebih bermartabat: konser, drama, dan acara lainnya. Itu bahkan muncul di klimaks The Sound of Music tahun 1965 sebagai ruang konser di mana von Trapps menyelinap pergi di tengah pertunjukan untuk melarikan diri dari Nazi.

Odeon Herodes Atticus, Athena, Yunani

Tidak ada yang bisa mengalahkan akustik orang Yunani. Di Great Theatre of Epidaurus , misalnya, pemandu wisata menyenangkan penonton dengan menyebarkan mereka di seluruh stadion berkapasitas 13.000 kursi dan kemudian menyalakan satu korek api di tengah panggungyang dapat didengar semua orang dengan sempurna. Tapi teater itu berjarak 2 jam dengan perjalanan bus yang membosankan dari Athena.

Herodeon ini (sebagaimana penduduk setempat menyebutnya Odeon), di sisi lain, berada tepat di lereng barat daya Acropolis , di mana setiap turis ke Athenapergi. Ruang batu 4.680 kursi yang intim ini dibangun khusus untuk kontes musik (di tahun 161 M) dan terus menjadi tuan rumah beberapa pertunjukan terbaik dunia. Sejak direnovasi pada 1950-an, penonton telah menikmati seniman terhebat dari generasi mereka, dari Luciano Pavarotti hingga Frank Sinatra hingga Maria Callas. Ini benar-benar salah satu pengaturan paling spektakuler di dunia untuk sebuah konser.